Bagaimana Cara Membagi, Menghitung SHU Koperasi?

Agen Bola

Sisa Hasil Usaha (SHU) koperasi merupakan pendapatan koperasi yang diperoleh dalam satu tahun buku dikurangi biaya, penyusutan, dan kewajiban lainnya termasuk pajak dalam tahun buku yang bersangkutan. SHU tersebut setelah dikurangi dana cadangan, dibagikan kepada anggota koperasi sebanding dengan jasa masing-masing anggota koperasi, serta digunakan untuk pendidikan perkoperasian dan keperluan lain, sesuai dengan keputusan Rapat Anggota. Menurut ketentuan UU No.25/1992 pasal 45 SHU koperasi digunakan untuk : 

1. Dana Cadangan 
2. Jasa Untuk Anggota 
3. Dana Pendidikan 
4. Keperluan lain 

Pada umumnya prosentase pembagian SHU ditetapkan dalam Anggaran Dasar. Namun mengingat situasi dan kondisi suatu koperasi dari tahun ke tahun dapat mengalami perubahan, maka Rapat Anggota dapat mengadakan  ketetapan  lain. Hal ini akan dibahas secara berurutan sebagai berikut. 

cara+menghitung+shu+koperasi
Cara Menghitung SHU Koperasi

1. Dana Cadangan 
Dana cadangan  yang disishkan dari SHU merupakan salah satu sumber pemupukan modal sendiri yang  penting  (lihat Bab VII). Apabila Anggaran Dasar tidak menentukan lain, prosentase penyisihan dana cadangan ditentukan oleh Rapat Anggota sesuai dengan situasi dan  kondisi koperasi pada waktu lain. Misalnya  untuk  memperkuat  modal  koperasi  pada tahun-tahun  pertama, Rapat Anggota dapat memutuskan 30% dari SHU dijadikan dana cadangan. Setelah jumlah modal sendiri memadai, penyisihan dana cadangan disesuaikan dengan keperluan koperasi dan kepentingan anggota. 

2. Jasa Untuk Anggota 
Jasa anggota mengandung dua unsur, yaitu : 
1. Partisipasi anggota dalam kegiatan Pada dasarnya transaksi usaha dengan bukan anggota  tidak masuk dalam pengertian  partisipasi anggota dalam kegiatan usaha. Namun, karena transaksi usaha dengan bukan anggota menggunakan modal yang dihimpun dari anggota, maka sewajarnya apabila sebagian dari sisa hasil yang diperoleh dibagikan kepada anggota seimbang dengan partisipasinya dalam permodalan. 

2. Partisipasi dalam pembentukan modal Simpanan anggota diluar simpanan pokok dan simpanan wajib  misalnya  simpanan  sukarela tidak masuk dalam  pengertian modal sendiri. Apabila simpanan sukarela belum diberikan imbalan jasa bunga, maka simpanan sukarela tersebut dapat diperhitungkan sebagai partisipasi anggota dalam pembentukan modal. 

3. Dana Pendidikan 
Pendidikan perkoperasian merupakan salah satu prinsip ko[perasi untuk meningkatkan mutu sumber daya manusia , baik di kalangan anggota maupun pengurus atau pengawas. Untuk itu, disamping biaya yang disediakan dalam anggaran belanja perlu dibentuk  dana  pendidikan yang disisihkan dari SHU. 

4. Keperluan Lain 
Keperluan lain yang penting untuk diperhatrikan dan diatasi dengan SHU diantaranya adalah: Insentif bagi pengurus/pengawas  Insentif  bagi  karyawan, dan Dana bantuan social Insentif perlu diberikan untuk mendorong  kegiatan agar dapat mencapai hasil yang  lebih  besar. Adapun  dana  bantuan social diperuntukan bagi pengurus/pengawas, karyawan,  anggota koperasi, atau masyarakat yang karena satu dan lain hal dinaggap perlu mendapatkan bantuan 

Contoh Pembagian SHU 

Pada akhir tahun 2010 suatu koperasi konsumsi memperoleh SHU sebesar 12 juta menurut 
ketentuan anggran dasar koperasi tersebut pembagian SHU diatur sebagi berikut: 

Dana Cadangan, 25,0 % 
Jasa Usaha, 30,0 % 
Jasa Modal, 20,0 % 
Pengurus/Pengawas, 7,5 % 
Karyawan, 7,5 % 
Dana Pendidikan, 5,0 % 
Dana Sosial, 5,0 % 

Laporan keuangan koperasi konsumsi diatas untuk tahun buku 2010 antara lain menunjukan data sebagai berikut : 

Jumlah simpanan pokok dan simpanan wajib yang dihimpun dari anggota berjumlah Rp.35.000.000,- 

a. Omzet/penjualan yang diperoleh dari : 
    Partisipasi anggota                                          Rp.250.000.000 
    Bukan Anggota                                               Rp.150.000.000 + 
                                                                         Rp.400.000.000,- 

b. harga pokok penjualan                                     Rp.367.500.000,- - 
c. Pendapatan                                                     Rp. 32.500.000,- 
d. Gaji, biaya, penyusutan, dll. Kewajiban            Rp. 18.000.000,-- 
e. SHU sebelum pajak                                        Rp. 14.500.000,- 
f. Pajak Penghasilan (PPH)                                Rp. 2.500.000,- - 
g. Setelah dipotong pajak                                   Rp, 12.000.000,- 

Pembagian SHU 
Dana Cadangan                   25% x Rp.12.000.000,-    = Rp. 2.000.000,- 
Jasa Usaha                          30% x Rp.12.000.000,-    = Rp. 3.600.000,- 
Jasa Modal 2                       0% x Rp.12.000.000,-     = Rp. 2.400.000,- 
Pengurus/Pengawas            7,5% x Rp12.000.000,-   = Rp.     900.000,- 
Karyawan                           7,5% x Rp12.000.000,-   = Rp.     900.000,- 
Dana Pendidikan               5 % x Rp.12.000.000,-    = Rp.     600.000,- 
Dana Sosial                       5 % x Rp.12.000.000,-    = Rp.     600.000,-+ 
                                                                                      Rp.12.000.000,- 
Pertanyaan : 
Seorang  anggota  menpunyai  simpanan  pokok  dan  wajib  sejumlah  Rp.175.000,-  dan berbelanja sebesar  Rp.187.500,-.  Berapakah  pembagian  SHU  yang  diterima  oleh  anggota tersebut ? 

Jawaban: 
Anggota tersebut menerima 
Jasa Modal 
Rp.175.000 / Rp.35.000.000,-X Rp.2.400.000,- = Rp. 12.000,- 
Jasa Usaha 
Rp.187.500 / Rp.250.000.000,- X Rp.3.600.000,- = Rp. 2.700,-+ 
SHU Yang diterima 
Rp. 12.000 + Rp. 2.700 = Rp.14.700,

Tags :

Related : Bagaimana Cara Membagi, Menghitung SHU Koperasi?